18 kilometer pertama

PERBEDAAN antara orang yang berani mengambil risiko dengan orang nekat sepertinya tipis. Dan apa yang saya lakukan minggu pagi kemarin sepertinya termasuk golongan kedua, nekat :D. Tapi tak apa, toh saya senang, dan malah pingin coba lagi.

Saya memang nekat, gowes sepeda dari kantor ke rumah yang jaraknya (menurut google maps) sekitar 18 km. Lumayan jauh ternyata, terutama buat saya yang belum pernah gowes sepeda jauh-jauh, lah sepeda aja baru beli minggu kemarin :D.

Ya, minggu kemarin, tepatnya 27 Februari saya nekat beli sepeda MTB merek Wimcycle Roadtech DX keluaran 2010. Bekas tentunya, karena saya belum mampu beli yang baru. Maklum masih banyak pengeluaran yang lebih penting hehe..

Sepeda saya :D

Seperti waktu beli henpon, sepeda pun saya beli di kaskus. Mudah dan kadang murah meriah :D. Transaksi dilakukan di depan gerbang kampus. Selama seminggu sepeda saya simpan di lab, karena belum berani dibawa ke rumah. Nggak ada waktu. Rencananya sepeda akan saya ambil Sabtu, pas nggak ada kegiatan di lab.

Kembali ke leptop. Sabtu kemarin (2/3) kebetulan ada acara BB Casual Meetup, dan kebetulan Dieka mau saya tebengi, jadi saya nggak perlu naik angkot ke kota :D. Dengan baik hati, juragan keripik pedas ini mau nganter saya ke kampus sebelum ke acara di Vanilla cafe itu. Saya pun ke acara BB pake sepeda sekalian pemanasan sebelum berangkat ke kantor. Cerita tentang BB bisa dilihat di blog sebelumnya :D.

Singkat kata, minggu pagi saya siap-siap gowes dari kantor ke rumah. Menurut perhitungan mbah google maps, jaraknya ternyata sekitar 18,1 km. Lumayan jauh juga, apalagi saya belum pernah sesepedahan sejauh ini. Sepertinya sih.

Sekitar jam 6 pagi saya akhirnya berangkat dari Jalan Buahbatu. Sebelumnya saya aktifkan GPS tracking dari Endomondo di HP E63 saya. Di jalan, orang-orang sudah siap-siap olahraga di kawasan CFD Buahbatu. Ada yang sesepedahan, ada juga yang hanya jalan-jalan.

Sesekali di jalan ketemu goweser lain, tapi arahnya berlawanan. Sepertinya mereka mau ke CFD juga. Sampai di perempatan Soekarno Hatta-Buahbatu kaki sudah lumayan ada pegal-pegalnya. Tapi saya coba tahan dan menggunakan gigi ringan, jadi nggak terlalu berat ngagowesnya, meski kecepatan mulai menurun.

Sepanjang perjalanan saya usahakan tetap gowes sepeda dengan stabil, nggak pakai acara kebut-kebutan. Juga nggak berusaha istirahat. Hasilnya lumayan, sampai ke Dayeuhkolot napas masih normal dan kaki belum terlalu pegal. Mungkin karena jalan yang datar juga yah..

Memasuki jalan Unilon yang lurus dan datar, jalannya sepeda semakin pelan. Gowesan pake gigi yang lebih ringan, tapi tetap stabil. Saking pelannya, saya sampai disusul oleh dua goweser (sepertinya pasangan suami istri) yang melaju cepat. Saya coba untuk susul balik dan coba samakan ritme gowesnya, tapi nggak kuat. Yah maklum amatiran :D.

Memasuki pertigaan Baleendah lagi-lagi saya disusul oleh seorang bapak-bapak. Saya coba mengejar si bapak, tapi wuih dia ngebut dan nggak kekejar juga. Di daerah Adetex saya lagi-lagi disusul sama goweser yang pake sepeda model roadbike. Sepertinya dia memang profesional, sebab bawa sepedanya cepet banget :mrgreen:. Terakhir, saya disusul sama bapak-bapak goweser yang ternyata ramah karena sempat-sempatnya menyapa waktu nyalip saya. Total selama perjalanan, saya disusul oleh lima orang heuheu..

Selama perjalanan, saya hanya istirahat sekali, itu pun hanya untuk minum karena saya nggak bisa ambil botol minum sambil jalan. Sekitar semenit saya istirahat sambil tetap duduk di sadel, terus langsung gowes lagi.

Sekitar jam 7 seperempat saya akhirnya tiba di rumah dengan selamat. Kaos hitam yang saya pake ternyata sudah basah sama keringat. Sementara kaki lumayan pegal, meski masih kuat untuk jalan. Sementara napas saya rasa masih stabil, nggak seperti waktu saya coba gowes ke daerah jalan cagak yang lumayan nanjak. Meski nggak lebih dari 2 km, napas saya seperti mau habis.

Dari hasil catatan Endomondo, ternyata saya gowes sepeda selama 1:14:53. Kalau dihitung, rata-rata kecepatan sekitar 14 km/jam kali yah? Sayangnya ternyata Endomondo di hp saya nggak berhasil mencatat gps trackingnya.. hiks sedih. Sepertinya harus cari aplikasi yang lebih bagus nih. Atau ganti hp :D.

Ya sudah, sekian dulu ceritanya. Sepertinya ke depan mau coba gowes lagi ke kota nih, gagayaan B2W :D.

[adsense_id=4]

0 Thoughts.

  1. kali-kali mah ka lembang han, mantebs lah pokona mah track na. banyak goweser ramah-ramah..

    • waaah ka banjaran wae geus hahehoh haha..
      ke ah mun fisikna geus bener2 kuat, karek nyobaan πŸ˜€

  2. Bang Hahn, nanti tanggal 18 maret hari minggu pagi ada acara? πŸ™‚

    Saya dapet kabar nih dari temen blogger, nanti di Ciwalk tanggal segitu ada acara nonton bareng film “The Witness”, katanya sih film thriller buatan Indonesia-Filipina. Tentunya, gratis. πŸ˜€ Katanya sih bakal dateng juga aktor2 pemainnya.

    Tentunya, yang dateng bakal banyak ada blogger2 Bandung. Berminat, Bang? πŸ˜€

    Oh ya, kalo mau tahu tentang The Witness, cek di kabarindo.com, search “The Witness”. πŸ™‚

Ada komentar?

%d bloggers like this: