Cerita Dyah Pitaloka

BUKAN. Ini bukan cerita tentang anggota dewan asal PDIP itu. Walau namanya (hampir) sama dan sama-sama urang Sunda, cerita ini bukan tentang dia. Ini cerita tentang putri mahkota Kerajaan Sunda. Tapi bukan kisah kematiannya di saat perang Bubat. Ini cerita jauh sebelum peristiwa memilukan itu terjadi.
Continue reading

Aroganisme

Pilkada gubernur sebentar lagi. Dan kampanye sudah mulai dari kemarin-kemarin. Seperti hari ini. Karena kampanye, jalanan jadi macet. Sedih sayah. Padahal mesti ngajar. Panas deuih. uh bete.

Yang lebih bete waktu ada rombongan peserta kampanye, yang pake mobil-mobil bagus, bertindak bak raja jalan. Geus nyaho macet, eh sangeunahna jalan. Memangnya jalan ituh punya kaw? dikawal polisi deuih.

Can ge jadi gubernur geus arogan, apalagi nanti kalau udah jadi? jadi males nyoblos…

n.b. inibukanjakanbuatjadigolpothahahaha

kontradiksi

Hari ini temen saya nikah. Dia temen sekelas saya waktu masih SD. Malah sebangku. Dan seperti di kebanyakan hajatan, selalu aja ada hiburan dangdutan (elektunan huehue). Pas saya datang (dan langsung makan hahaha), mereka, artis dadakan ituh lagi nyanyiin lagu yang judulnya mabuk janda.

Asa kontradiksi. Cing atuh ari lagi acara hajatan kawinan mah jangan lagu jajandaan. Itumah cocoknya buat acara hajatan perceraian huehue..

BTW selamat buat opik, semoga jadi pasangan yang dirahmati Allah.

Wilujeng Mang!

Tadinamah ka kampus teh rek ka jurusan, moal miluan acara di BPU. Ka kampus teh rek mereskeun masalah administrasi seminar matematika nu can beres, padahal acarana mah geus kaliwat. Ngahaja mereskeunana poe minggu teh meh jongjon, taya nu ngaganggu.
Ngan hanjakal, babaturan kuring nu boga konci jurusan nga sms, ngabejaan yen gedung JICA dikonci. Karek inget, ari minggu mah JICA pasti dikonci, kecuali aya acara. Kuring jadi males ka JICA na ge. Antuknamah kuring jadi miluan acara nu di BPU. Kabeneran pun emang jadi salah saurang nu meunang penghargaan Hadiah Hardjapamekas.

Continue reading

iya kitu?

tanggal 21 Februari katanya adalah hari bahasa ibu sedunia. katanya itu juga. entahlah apakah itu benar atau engga.
Katanya juga bahasa sunda adalah bahasa yang terancam punah, alisa menghilang dari peredaran bumi tercinta. Iya kitu? entahlah, saya juga ngga tahu.
yang pasti gejala-gejala itu sudah terlihat. coba aja berapa persenkah orang bandung yang sehari-harinya pake basa sunda? atau coba perhatikan anak-anak kecil yang baru duduk di bangku sd atawa tk. Pasti kebanyakan mereka ngga pake bahasa sunda lagi. Makanya jangan heran kalo mereka jadinya make bahasa yang campur aduk, ngomong sunda teu bener, ngomong indonesia balelol. [kumaha weh urang hahahaha]
Terus siapa yang salah? gatau
terus gimana dong agar basa sunda teu paeh? gatau
terus? gatau!

ah manehmah kaluman, han!

Supi

Saya kaget, waktu adhan, temen saya, bilang saya sufi. saya bingung, kenapa saya disebut sufi? Emang kadang-kadang saya suka ikut kajian filsafat. eta ge belang betong. Tapi ko, bisa sampai disebut sufi? apa tampang saya mirip para sufi?
Waktu saya tanya balik, kenapa saya disebut sufi, dia bilang,”Ia, kamu supi, Sunda pisan!”

ah kaw, edan…… suganteh heueuh sufi, ternyata suPi!!

bae ah da urangmah urang sunda.