Kabar dari Negeri Sakura

Kemarin (12/3/2010) pagi ada SMS masuk ke HP nokia saya. Ah.. sudah lama HP ini nggak dapat SMS. Ternyata pesan dari teman kuliah dulu, yang sekarang sedang menuntut ilmu kanuragan di negeri saudara tua. Katanya mau ngasih oleh-oleh.. hore..

Ternyata dia masih ingat permintaan saya hehe.. Apalagi oleh-oleh dia waktu pulang tahun lalu sampai sekarang nggak sampai ke saya, soalnya disandera sama seorang teman yang sedang ngidam bantal Persib. Nasip..

Ya sudah, karena hari itu hari Jumat, saya janjian ketemuan di kampus sesudah salat Jumat, artinya sekitar jam 1 atau 2 siang. Segera setelah Jumatan, motor mio kesayangan saya kebut sekencang-kencangnya, takut dia sudah mau pulang lagi ke tasik.

Tiba di kampus jam setengah dua, dan dia sudah nge-sms. Untung saja ternyata dia masih di kampus, dan lebih untung lagi, ternyata dia lagi nggak buru-buru, soalnya sedang nunggu fotokopian buku, yang beresnya jam 4 sore. Maka setelah silaturahmi sebentar sama para dosen (walau malu karena muridnya ini belum bisa melanjutkan studi 🙁 ), kita ngobrol berdua di kantin MIPA yang sudah tutup.

***
“Ayo han, kapan mau sekolah lagi? enak lo sekolah di luar negeri teh!” Lagi-lagi dia ngabibita saya untuk sekolah lagi. Ya siapa yang nggak mau, sekolah di luar negeri, dibayarin lagi.

Dia bercerita tentang suka duka hidup di negeri asing. Negeri yang bahkan ia tak pernah bermimpi bisa ke sana. Sambil bercerita, ia perlihatkan sebagian foto-foto dia dalam laptop barunya selama di negeri Sakura itu. “Damn,” teriak saya. Tentu dalam hati. Bikin ngiri saja.

“Tapi banyak susahnya juga sekolah di sana,” ujar dia.
“Dulu waktu kuliah di sini, kita bisa belajar kelompok bareng. Kalau ada yang sulit, kita bisa diskusiin. Di sana? Cuma saya sendiri yang belajar ini. Bahkan saya satu-satunya mahasiswa asing yang belajar masalah ini,” keluh dia.

Lalu, dia bercerita, di sana, dia dituntut mampu belajar sendiri. Dosen pembimbingnya, kata dia, memang mau membantu dia. Tapi mungkin karena profesor itu pun banyak kesibukan, ia tak bisa sembarangan nanya.

“Ya itu mungkin bagian dari pengalaman. Belum tentu loh saya bisa ngalamin seperti itu. Nikmati saja,” ujar saya sok bijak.

Memang, meski di universitas tempatnya belajar banyak juga mahasiswa dari Indonesia, hanya dia satu-satunya yang memilih meneliti tentang matematika. Bahkan dia satu-satunya mahasiswa asing bertitel research student yang mempeljarai bidang kesukaannya itu.

***
“Tau ga han, berapa beasiswa yang i** dapat?” tanya dia, ketika kita sedang makan di warung makan dekat kampus.

“Pasti gede lah. Sekitar xxxx?” tanya saya, sekadar menebak.

“Euh iya, sekitar segitu. Itu untuk satu bulan loh. Makanya buat yang bisa ngirit, pulang ke Indonesia bisa beli motor,” ujar dia. Ya iyalah. Dengan uang segede itu, di Indonesia sangat berarti. Apalagi kalau lihat gaji saya selama ini. :((

“Tapi gimana orangnya juga sih, soalnya ada juga yang akhir bulan sudah habis,” lanjutnya sambil tertawa.

“Makanya, sok atuh kapan mau nyusul?” sekali lagi dia ngabibita saya.

“Ya nanti saya coba. Saya masih ngga bisa bahasa Inggris. Saya juga belum ikut TOEFL.” Memang bahasa Inggris saya sangat payah. Bahkan untuk sekadar say hello pun masih belepotan. Mana bisa sekolah lagi? Apalagi harus ke luar negeri.

“Saya juga ngga ikutan TOEFL kok. Bahkan bahasa Jepang pun dulu nggak bisa, cuma tahu huruf-hurufnya saja,” kata dia.

APAH? Saya baru tahu ternyata teman saya yang dulu saya pikir polos, ternyata nekat juga. Dia berani datang ke negeri asing tanpa tahu sedikit pun bahasa setempat!! Saya semakin salut saja.

Dia lalu bercerita, selama satu tahun setengah, dia tekun belajar bahasa Jepang. Jadi selain ngulik rumus dan persamaan, dia pun ikutan kelas bahasa jepang.
***

Sudah jam 4 sore. Saatnya dia pulang ke negeri asalnya, Tasik :D. Tapi buku harus dikembalikan dulu ke dosen. Di MIPA, kita ketemu dengan salah satu dosen favorit saya. Wah.. ternyata dia juga sedang menuntut ilmu lagi, di Selandia Baru. Maka, kita bertiga (minus saya sih, saya cuma jadi pendengar setia) kembali ngobrol-ngobrol, tentang pengalaman masing-masing.

“Jadi kapan atuh mau sekolah lagi?” tanyanya.
“Ya doakan saja Euh saya lagi nyari beasiswanya pak,” ujar saya sekadarnya.
“Bapak ge dulu ga pernah mimpi bisa belajar ke luar negeri. Tapi buktinya ternyata bisa,” ujar pak dosen yang diamini teman saya.

Tapi bisa kah? Semoga saja bukan mimpi. Toh seindah-indahnya mimpi, hanyalah sebatas mimpi, tak jadi kenyataan.

*terimakasih kawan, sudah mau berbagi cerita*

0 Thoughts.

  1. wuih, hebat..
    teman saya aja belajar bhs jpng bertahun2 smpai sekarang gak pernah k sana

    =========
    kalau mau bisa cepet emang harus langsung di negeri asalnya mas hehe

  2. mari berburu beasiswa … aku juga lagi berburu beasiswa nih :D… kudoakan kamu bisa dapet beasiswa Amien 😀

    ==========
    iya mbak, ayo kita berburu hehe..

  3. euh.. hade.. saya juga mau tuh dapet beasiswa, tapi sayang orangnya males.. huhu.. mana bisa.. 🙁

    ===========
    ayoh semangat.. pasti bisa 😀

  4. hwua…hwua….
    ngiler **e…..
    mimpi tapi sambil berusaha!
    pasti bisa!

    ==========
    kade ah netes ngiler wae hehe..

  5. belajar di jepang adalah salah satu cita2 besar saya…..

    tulisan ini telah memompa lagi semangat saya untuk meraih mimpi itu……

    😀

    ============
    semoga berhasil belajar ke jepangnya gan hehe..

  6. Jujur saya sich kepengen juga melanjutkan studi ke luar negeri khusunya di jepang [banyak yang ‘kawai’] , cuma bingung nyari beasiswanya di mana. di kampus sendiri infonya terkesan kurang banget malah seperti ditutupin. Dulu ada dosen yang nawarin, tapi cuma sekedar ngomong doang kang. dan yang saya takutkan keluarga tidak membolehkan karena saya mungkin sudah terlalu lama merantau, jarang pernah ada di rumah sejak smp. Mungkin akang tau nyarinya di mana..???

    ===========
    saya juga pengen kang hehe… beasiswa sebenernya banyak, coba ikutan milis beasiswa, di sana banyak tawaran ke luar negeri. oiya, untuk ke jepang, selain mobusho, ada juga beasiswa lain, salah satunya dari ajinomoto. cari aja di google infonya 😀

  7. Pingback: Petualangan baru | cacatan kecil

Ada komentar?

%d bloggers like this: